Bentuk tubuhnya besar, ditambah suaranya yang khas menjadikan Sang Raja dari Cianjur ini lain dari yang lain. Orang sana biasa menyebutnya “hayam welung” lantaran kokoknya yang nyaring baru berhenti ketika leher ayam pelung ini