Untuk Kita Renungkan Seorang kenalan saya terang-terangan mengaku kecewa pada istrinya. Perempuan itu bukan hanya pemalas (urusan cuci baju, kebersihan rumah, kebutuhan sekolah anak-anak plus sekian banyak tugas domestik ditimpakan kepada sang suami), tapi